Sutrisna, Tinggalkan PDI Perjuangan Untuk Bergabung Di Partai PERINDO - Megapolitan Pos Online | Jembatan Informasi Masyarakat

Sutrisna, Tinggalkan PDI Perjuangan Untuk Bergabung Di Partai PERINDO

Jakarta Barat
sutrisna tinggalkan pdi perjuangan untuk bergabung di partai perindo
Sutrisna bersama Jokowi Saat Kampanye di Tambora

Wawancara Sutrisna, Tinggalkan PDI Perjuangan, Karena Habis Manis Sepah dibuang.

megapolitanpos.com - Jakarta Barat -Sutrisna, warga Tambora Jakarta Barat, merupakan salah satu kader militan dari partai PDI Perjungan yang pernah ikut berjuang menjadi salah satu caleg DPRD DKI Jakarta Barat. Pria berusia 53 tahun itu bahkan rela berjuang habis-habisan demi mencapai cita-citanya pada tahun 2014 lalu.

Ya, Sutrisna merupakan salah satu kader yang dianggap mumpuni, bahkan Sutrisna pernah ditugaskan oleh Partai, untuk mendampingi bapak jokowi berkampanye dan blusukan ke wilayah Tambora dan sekitarnya pada saat pemilihan Gubernur DKI tahun 2014 lalu.

Berkat kerjasama bersama anggota, dan pengurus partai dan juga tokoh masyarakat di wilayah Tambora, akhirnya, perolehan suara untuk Jokowi bersama Ahok diwilayah Kecamatan Tambora pun lumayan baik.Namun, entah apa yang ada dipikiran pria yang pernah menjabat sebagai mantan Ketua RW dan juga Ketua Dewan Kelurahan saat itu memutuskan untuk keluar dari partai PDI Perjuangan.

Pada 7 September 2015, Sutrisna secara pribadi meninggalkan partai PDI Perjuangan dan bergabung dengan partai PERINDO. Apa yang membuat dia tertarik bergabung dengan Partai PERINDO?Seperti wawancara pada Megapolitan Pos ini, Sutrisna mengungkapkan alasannya bergabung pada Partai besutan Hary Tanoesoedibjo tersebut.

Anda sangat cukup lama mengabdikan diri di Partai PDI Perjuangan, mengapa anda keluar dari partai tersebut? Memang benar, saya sudah cukup lama mengabdi di partai yang disebut sebagai Partainya wong cilik. Namun, tentunya paling tidak saya memerlukan energi baru yang tentunya semua itu perlu proses.


Apakah Anda sedih sudah meninggalkankeputusan untuk bergabung di Partai PERINDO ?Jujur, dibilang sedih saya tidaklah sedih, tapi kalau ditanya kecewa,justru saya kecewa dengan tidak adanya perhatian buat saya ketika saya ikut berjuang di partai tersebut. Tapi sekarang ini Partai PERINDO tengah membangun visi misi yang sangat pro rakyat dan saya ingin menjadi bagian di dalamnya.


Lalu, kenapa Anda memilih Partai PERINDO dan tidak memilih Partai lain ?
Saya tidak mau bergabung di Partaiyang hanya mementingakan partainya saja bahkan hanya mencari keuntungan bagi para pengurus partainya saja. Bersama PERINDO, saya yakin itu semua tidak ada pada PERINDO, dan saya yakini suara PERINDO suaranya warga masyarakat Indonesia.

Bagaimana dengan Pimpinan Partai Perindo, Hary Tanoesoedibjo ? Apakah ada yang spesial dari Bapak Hary Tanoesoedibjo, di mata Anda?Bagi saya bapak Hary adalah sosok yang peduliterhadap pemberdayaan ekonomi rakyat kecil, bahkan yang saya lihat saat ini spertinya program-program yang pro terhadap masyarakat sudah berjalan dengan baik, beliau merupakan pimpinan yang sangat fokus terhadap perekonomian bangsa dan juga pemberdayaan rakyat kecil.

Pada tahun 2014 lalu, Anda gagal menjadi seorang anggota dewan DPRD DKI Jakarta, Bisa diceritakan perjalanan anda selama mencalonkan diri tersebut ?ya, karena saya suka dalam berorganisasi, jadi pada saat itu saya dipercaya oleh Partai untuk maju sebagai caleg DPRD DKI Jakarta, namun saya gagal untuk menjadi angota dewan, karena pada saat itu saya hanya berjalan seorang diri tanpa adanya bantuan dan juga tandem seperti calon yang lainnya.

Apa tujuan anda pada saat menyalonkan diri sebagai Caleg ketika itu ?Saya menyalonkan diri sebagai anggota dewan lain tidak lain hanyalah ingin mengembalikan citra anggota dewan yang kala itu jarang sekali mereka turun kemasyarakat, kecuali ketika waktu tertentu saja.

Banyak alasan yang tidak jelas, ketika saya gagal pada pileg tahun lalu, saya hanya bisa mengatakan dalam pribahasa“Habis Manis Sepah Dibuang”.

Kenapa Anda bisa berpribahasa seperti itu ?Jujur, walaupun saya mengabdi sekitar 20 tahunan di Partai PDI Perjuangan, paling tidak bagi saya itu sudah cukup lama, pengabdian saya, kontribusi saya, pemikiran saya, bahkan tenaga saya tentunya semua itu adalah suatu hal yang patut dihargai, Namun, kenyataannya ketika saya gagal pada pileg tahun lalu, tidak ada satu pun para petinggi partai yang mau melirik saya, bahkan perhatian serta ucapan terimakasih untuk saya pun tidak ada sama sekali.

Apa janji anda untuk Partai PERINDO selanjutnya ?

Setelah berpikir panjang dan juga dorongan keluarga, saya siap bergabung dengan partainya besutan bapak Hary, saya pun berjanji ingin dengan sekuat tenaga membesarkan partai PERINDO, yang telah banyak dan terbukti kepeduliannya kepada masyarakat kecil, terutama pemberdayaan masyarakat kecil serta dengan komitmennya pun sesuai dengan visi dan misinya.

Tentunya bersama dengan tim saya yang saat ini masih mendukung saya, saya berharap teman-teman seperjuangan saya untuk turut ikut membangun Partai PARINDO Bersama sama. (Heri Haerudin)

Author

MEGAPOLITANPOS.com adalah Media Online yang melayani informasi dan berita dengan lugas, kritis, dan mencerahkan sekaligus mencerdaskan bagi pembaca dengan data dan fakta berita. Media yang menyajikan berita-berita nasional, politik, hukum, sosial budaya, ekonomi bisnis, olahraga, iptek, gaya hidup, hobi, profil, dan lain sebagainya akan menjadi suguhan menarik, melegakan kehausan akan cinta dunia informasi terkini yang menginspirasi, memberikan inovasi sekaligus sarana aspirasi…

Back to Top